Minggu, 06 Juli 2014

Lontong Kecap di Nganjuk



Lontong Kecap di Nganjuk
            Bubur ayam di Nganjuk dijual di mana?
Dimana penjual lontong kecap di Nganjuk?
Sabtu, 5 Juli 2014 menjelang berbuka puasa saya berputar-putar bersama istri saya mencari bubur ayam di kota Nganjuk. Mulai Jl. dr. Sutomo, yakni daerah Gedung Juang 45; Jl. Ahmad Dahlan; memutari alon-alon Nganjuk, yakni Jl. Basuki Rahmat; Jl. Ahmad Yani, kawasan pusat pertokoan kota Nganjuk; Jl. Yos Sudarso, daerah swalayan Prima; Jl. Gatot Subroto; sampai Jl. Imam Bonjol, daerah RSI Nganjuk. Saya tulis daerahnya sebab saya dan mungkin sebagian besar orang Nganjuk tidak hafal nama-nama jalan di kota Nganjuk. Orang biasanya lebih hafal nama tempat. Misalnya nama rumah sakit, nama gedung, maupun lampu merah.
            Akhirnya saya tidak menjumpai penjual bubur ayam. Namun, lebih mudah menemukan penjual bubur kacang ijo, soto ayam, dan es oyen. Setiba di rumah saya baru ingat ponsel saya bisa dipakai internetan. Saya ketik “bubur ayam di Nganjuk”. Memang harus sabar dan jeli mencari di setiap situs. Dalam situs wisatakompasiana.com tertulis memang sulit menemukan penjual bubur ayam di kota Nganjuk. Akhirnya di situs www.inijie.com ada tulisan tentang bubur ayam Jakarta namanya Elisabeth Jl. Imam Bonjol. Lokasinya di pertigaan Jl. Dr. Sutomo dan Jl. Imam Bonjol. Katanya dekat Karaoke NAV. Sejujurnya saya belum tahu persis tempatnya walaupun sudah ada petunjuk jalan.
            Dalam inijie.com juga ditulis lebih lengkap tentang bubur ayam Jakarta itu. Misalnya harganya, jam buka, sampai apa saja isi dari bubur ayam dan rasanya. Sepertinya juga ada foto rombong tempat jualan. Harganya satu porsi Rp 7.000,00. Buka antara jam 06.00-11.00. Saat libur tetap buka.
Itulah yang menginspirasi saya menulis jenis makanan lain, khususnya wisata kuliner di Kota Nganjuk. Saya awali dengan makanan lontong kecap. Di desa saya makanan itu juga disebut tepo. Mungkin pembaca sudah bisa membayangkan jenis makanan ini dari namanya. Makanan ini terbuat dari beras yang dikukus dengan daun pisang. Umumnya ditaburi tahu goreng yang diiris-iris, kecambah, kacang goreng, dan daun seledri. Sambalnya berupa sambal kecap. Dulu di desa-desa biasanya ada warung yang menjualnya. Namun, kini terutama di daerah saya sudah tidak ada lagi yang jual. Mungkin di desa sepi pembeli.
Di kota Nganjuk yang saya tahu ada tiga penjual. Pertama di Jl. dr. Sutomo, di selatan jalan, di depan swalayan Cahaya. Ada tulisan “lontong” di benner di gerobaknya. Satu porsi Rp 5.000,00. Biasa buka sekitar jam 16.00. Kedua di Kelurahan Bogo. Di depan RSUD Nganjuk bagian barat ada jalan ke selatan. Kurang lebih 50 m. Persis setelah perempatan pertama dari utara tersebut ada warung permanen dengan cat kuning. Biasa buka jam 17.00 ke atas. Seporsi harganya Rp 4.000,00. Saat ini jika pagi warung ini jualan nasi pecel. Saya sudah mengenal warung kedua ini lebih dari 5 tahun dan masih tetap berjualan sampai sekarang.
Ketiga ada di daerah Puyang. Biasanya juga buka sore hari, sekitar  jam 16.00. Dari perempatan lampu merah Cangkringan ke selatan, kira-kira 1,5 km. Letaknya di barat jalan. Tidak ada keterangan nama di warung yang semi permanen ini. Warungnya juga semi permanen, dibangun persis di pinggir jalan. Jadi, orang bisa sulit menemukannya. Biasanya tahu baru digoreng setelah kita memesan lontong kecap. Seporsi lontong kecap disitu Rp 5.000,00.
Secara pribadi jika membeli lontong kecap saya memilih warung yang kedua. Harganya lebih murah. Porsinya juga standar. Rasanya juga lebih nendang. Tempatnya nyaman dan tidak ramai. Namun, soal selera kembali ke lidah pembaca. Di warung pertama, porsinya lebih sedikit daripada di tempat kedua. Porsi yang lebih banyak adalah di tempat ketiga. Sampai tulisan ini saya tulis ketiganya setahu saya masih berjualan.
Mungkin tulisan ini bisa menjadi informasi wisata kuliner Anda. Khususnya untuk jenis makanan yang satu ini. Tentu saja ini sekadar informasi sehingga bisa berubah. Misalnya soal harga maupun rasa. Tulisan ini sekaligus promosi gratis untuk penjual makanan. Syukur jika penjualnya tahu saya promosikan lewat internet dan saya diberi gratis satu porsi lontong kecap saat saya membeli. Akan tetapi, itu kemungkinan kecil sebab penjual ketiga lontong kecap itu adalah ibu-ibu yang mungkin tidak tahu internet. Atau mungkin Anda yang ingin mentraktir saya?

Jumat, 27 Juni 2014

Pembelajaran Sosiologi Kurikulum 2013



Pembelajaran Sosiologi Kurikulum 2013
            Dalam situs you tube ada contoh pembalajaran sosiologi kurikulum 2013. Video berdurasi sekitar 10 menit itu menggunakan pendekatan saintifik dengan model jigsaw dengan judul Interaksi Sosial. Video diawali dengan siswa masuk kelas dan bersalaman dengan guru. Kemudian, guru menyampaikan materi yang akan dibahas pada saat itu. Guru kemudian mengambil dua contoh, yakni Wendi dan Bella. Ilustrasi pertama, Wendi sedang galau. Wendi lalu pergi ke belakang sekolah untuk menghilangkan kegalauannya. Ilustrasi kedua, Bella sedang rindu pada Agrif. Karena saking rindunya Bella mengambil telepon selulernya dan menghubungi Agrif. Dalam interaksi sosial, tentu saja ilustrasi yang kedua disebut dengan interaksi sosial. Ilustrasi kedua bukan interaksi sosial. Selengkapnya bisa diunduh video tersebut di you tube.
            Ada beberapa hal yang bisa dicatat lagi dari video tersebut. Pembelajaran memang memerlukan kreativitas guru. Termasuk kreatifitas pembelajaran sosiologi. Pengambilan ilustrasi tersebut merupakan bentuk dari kreativitas mengajar. Dalam video tersebut guru juga memakai media LCD. Lengkap beserta layar maupun laptop. Sekilas guru menayangkan video tentang interaksi sosial, yakni sebuah seni teater. Mungkin video itu diunduh dari you tube atau mengopi dari guru lain. Jika video itu unik maka akan menarik bagi siswa. Jadi, video itu selain bisa mendidik juga bisa menghibur. Syukur bisa mengesankan dan bermanfaat bagi siswa. Jika siswa tertawa maka itu salah satu tanda video itu menghibur.
            Dalam video itu saat siswa dibentuk kelompok-kelompok, ada satu laptop di setiap kelompok. Kini, di sekolah tertentu siswa membawa laptop ke sekolah. Kita bisa maklum karena itu pembelajaran model. Jadi, dalam video yang dibuat mirip film itu ada guru model, sekolah model, narasi, musik pengiring, dan lain sebagainya. Jadi, ada skenario yang sebelumnya disiapkan tentang apa yang perlu dilakukan saat direkam. Dalam kenyataannya pembelajaran bergantung pada keadaan masing-masing kelas. Misalnya belum tentu setiap sekolah memiliki fasilitas LCD yang memadai.
            Selama pembalajaran menggunakan model jigsaw itu juga ada sesi mengamati, menanya, mengeksplorasi, mengasosiasi dan mengomunikasikan. Hal itu sesuai dengan tuntutan kurikulum 2014. Jika suatu kelas siswanya aktif maka model pembelajaran akan berlangsung lancar. Akan tetapi, jika siswa sulit untuk aktif maka guru hendaknya bisa menyesuaikan dengan kondisi kelas. Terkadang materi yang terlalu teoritis akan menjemukkan. Misalnya yang teoritis adalah syarat interaksi sosial, yakni kontak sosial dan komunikasi sosial. Karena itu perlu diimbangi dengan materi yang praktis. Contohnya adalah pemilihan ilustrasi interaksi sosial dalam video tersebut. 
Di lingkungan kementerian agama (Kemenag) seperti di Madrasah Aliyah Negeri (MAN) Nganjuk tempat saya mengajar, kurikulum 2013 baru dilaksanakan pada tahun ajaran 2014/2015. Itu pun baru diterapkan pada kelas X. Berbeda dengan lembaga pendidikan di bawah kementerian pendidikan dan kebudayaan (kemendikbud) yang secara bertahap sudah diterapkan pada kelas X tahun pelajaran 2013/2014.
Awal 2013 saya juga sudah menerapkan pembalajaran memakai LCD. Waktu itu saya juga baru memiliki laptop dengan spesifikasi core i3. Sebetulnya spesifikasi laptop tersebut masih mahal bagi saya. Saat itu harganya Rp 4.100.000,-. Belum lagi jika rusak. Setelah setahun, laptop itu pernah saya serviskan karena tidak bisa masuk windows. Ongkosnya Rp 150.000,-. Apalagi harga LCD proyektor Benq MS500P+layar Rp 3 jutaan. Akan tetapi, umumnya LCD difasilitasi oleh sekolah. Saat itu saya pun tidak memakai layar, tetapi memakai papan tulis biasa untuk menampilkan gambar dari LCD.
Saat semester genap itu saya memakai media film. Judulnya CJ7. Tentu pemilihan bahan ajar, termasuk film harus sesuai nilai dan norma pengajaran. Film ini berulang kali diputar di televisi. Saya harus menyewa ke rental CD untuk mendapatkan film yang dibintangi oleh Stephen Cow itu. CD itu lalu saya kopi di laptop saya. Cerita film itu paling cocok dengan materi sosialisasi dan pembentukan kepribadian, pengendalian sosial, perilaku menyimpang. Tidak mudah memilih film yang sesuai dengan materi sosiologi. Baik itu materi kelas X, XI, maupun XII.
Siswa saya putarkan film tersebut selama dua jam pelajaran. Karena dua jam pelajaran terbatas maka harus memotong sejumlah adegan. Dalam nonton bareng itu saya meminta anak menuliskan di selembar kertas. Adegan, kata-kata, sikap manakah yang menunjukkan sosialisasi dan pembentukan kepribadian, pengendalian sosial preventif dan represif, maupun perilaku menyimpang. Kemudian, tugas itu dikumpulkan setelah selesai menyaksikan film.        
Selama menonton secara umum anak-anak cukup terhibur. Bahkan, sejumlah kelas terlihat heboh. Mereka tertawa. Ada sisi edukasi, hiburan, horor, kesedihan, maupun kekonyolan dalam film tersebut. Karena itulah mereka bisa heboh. Seakan-akan dua jam pelajaran bagi mereka terasa berlangsung cepat.
Sebetulnya variasi pembelajaran ini mirip pembelajaran bahasa Indonesia. Dalam pelajaran bahasa Indonesia ada materi meresensi film, mencari pesan sebuah karya, dan lain sebagainya. Namun, bukan berarti variasi pembelajaran sosiologi tersebut menggantikan pelajaran bahasa Indonesia. Justru setiap bidang ilmu saling melengkapi. Penyampaian materi setiap mata pelajaran pun memakai bahasa Indonesia.
Terkait variasi pembelajaran saya terkadang memakai media teka-teki silang (TTS) dengan menggunakan program eclipse crossword. Saya terkadang juga memakai media kuis cerdas cermat. Selain itu, juga disertai tebakan lucu. Misalnya apa persamaan antara gajah dan tiang listrik? Jawabannya sama-sama nggak bisa terbang. Siswa yang dapat menebak serangkaian pertanyaan akan mendapatkan sebuah permen. Penugasan mencari foto di internet juga contoh dari variasi pembelajaran. Terkadang pertemuan tertentu siswa tidak semangat dalam pembelajaran. Namun, cara-cara seperti itu kiranya bisa meredam kejenuhan pembelajaran.
Kita tahu, kurikulum apapun salah satu kuncinya adalah kreatifitas guru. Di tempat saya mengajar saya amati guru-guru cukup kreatif menggunakan media pembalajaran. Pembelajaran menggunakan media tersebut merupakan salah satu variasi dalam pembelajaran. Kemampuan guru untuk menyampaikan materi agar mudah dimengerti juga bentuk kreatifitas. Kemampuan guru menyelipkan humor di pelajaran juga bagian dari kreatifitas. Terkadang guru perlu memosisikan diri sebagai seorang pendidik, pengajar, komedian, motivator, komunikator dan peran-peran yang lain.
Barangkali kreatifitas perlu didukung hal lain misalnya profesionalitas. Jika kreatifitas berhubungan dengan kemampuan menyampaikan materi menjadi menarik dan tidak menjenuhkan, maka profesionalitas ini berhubungan dengan tanggungjawab profesi. Misalnya berusaha tepat waktu saat masuk kelas, absensi masuk kelas dan lain sebagainya.

Jumat, 06 Juni 2014

KELAS X-5 MAN NGANJUK TAHUN PELAJARAN 2013/2014

Gasema (Gabungan Sepuluh Lima - Kelas X-5) MAN Nganjuk tahun pelajaran 2013/2014 bersama wali kelasnya. 

Senin, 02 Juni 2014

CARA MEMFUNGSIKAN “TERBILANG” PADA RAPOT KELAS X DAN XI MAN NGANJUK TAHUN PELAJARAN 2013/2014



CARA MEMFUNGSIKAN “TERBILANG” PADA RAPOT KELAS X DAN XI MAN NGANJUK TAHUN PELAJARAN 2013/2014

            Dalam satu folder biasanya terdapat file rapot dan terbilang. Terbilang itu fungsinya untuk mengubah angka menjadi huruf pada aplikasi rapot kelas X dan XI dengan aplikasi excel. Cara berikut ini berdasarkan pengalaman sejumlah wali kelas. Berikut ini caranya.
1.    Klik lambang bulat di pojok kanan atas.
2.    Klik excel option di pojok kanan bawah.
3.    Klik add ins dan Go pada kotak di bawah.
4.    Hilangkan “terbilang” dengan cara centang.
5.    Jika ada pertanyaan klik “yes”. Lalu klik OK.
6.    Lalu ulangi petunjuk di atas. Namun, setelah klik Go pilih browse. Kemudian klik “terbilang” dari partisi lain. File terbilang hendaknya dikopi ke partisi lain. Jika mengopi dari folder lain saya belum pernah mencoba. File “terbilang” hendaknya tetap ada dalam satu folder dengan rapot.

Jumat, 23 Mei 2014

Cara Membersihkan WC yang Berkerak



Cara Membersihkan WC yang Berkerak
            Crot, gosok, bilas”. Kata-kata itu adalah iklan sebuah cairan pembersih WC (water closet). Saya pernah mempraktikkan iklan tersebut. Cairan disiramkan pada WC dan dibiarkan selama 30 menit. Setelah itu digosok dengan sikat WC. Namun, kerak berwarna kuning kecoklatan atau kehitaman tidak bisa hilang. Kerak ada di beberapa bagian. Misalnya ada di tumpuan kaki untuk WC duduk. Selain itu kerak juga melingkar pada lubang WC pada batas air penampung.  
            Kemudian, saya mencoba memakai ampelas atau rempelas yang sisi halusnya berwarna kuning. Cairan pembersih  saya siramkan ke tumpuan kaki WC yang berkerak dengan menggunakan tutup botolnya. Lalu langsung saya gosokkan ampelas pada bagian tersebut. Saya menggosoknya dengan agak keras dan berulang kali sampai kerak hilang. Dalam hitungan menit kerak hilang. Paling tidak kerak kecoklatan tidak tampak.
WC duduk di rumah saya yang sudah lebih dari 5 tahun berkerak akhirnya terlihat seperti baru. Memakai WC yang bersih dan tidak kerak juga terasa lebih nyaman. Jika WC berkerak seakan-akan T4I (tinja) masih melekat di lubang WC. Jika ada saudara atau teman menumpang di WC akan memberi nilai tersendiri pada yang punya rumah.
Kerak yang melingkar pada lubang WC dibersihkan dengan menyedot airnya menggunakan kain yang tidak terpakai. Jika cairan pembersih terkena air maka akan sulit dan memakan waktu yang lama. Prinsipnya sama seperti membersihkan kerak pada tumpuan kaki tadi.
Ada beberapa catatan dalam membersihkan WC ini. Saya memakai cairan pembersih dengan merek Porstex. Sepertinya langsung mengampelas tanpa cairan pembersih ini akan sulit. WC di rumah saya pun merek ina. Saat saya mengampelas bagian yang berkerak, lapisan porselennya tidak terkelupas. Hanya keraknya yang terkelupas. Saya juga pernah memakai ampelas yang sisi halusnya berwarna gelap ke-ungu-an. Namun, ampelas itu tidak sebagus ampelas yang sisi halusnya berwarna kuning.
Terkadang satu bulan dua kali atau sekali saya menggosok bagian yang berkerak. Pembersihan ini memang harus rutin agar WC tampak lebih bersih. Selamat mencoba tips ini.
           
           
             

Jumat, 21 Februari 2014

Gunung Kelud Batuk-Batuk

Foto: tribunews.com 
Gunung Kelud Batuk-Batuk
            Menurut berita di televisi Gunung Kelud meletus pada Kamis, 13 Februari 2014 jam 23.00 lebih. Sekitar jam 00.00 saat saya ke kamar mandi terdengar dentuman berulang kali. Entah dari arah mana. Selama itu juga terdengar suara kretip-kretip. Saya tidak memeriksa keadaan di luar. Sepertinya itu gerimis dan saya tidur kembali. Begitu pagi menjelang, keadaan di luar tampak kelabu dan putih. Seakan melihat televisi hitam putih. Abu menutup genteng, menempel di dedaunan dan menutupi jalan, kurang lebih setebal 1 cm. Ternyata itu abu vulkanis Gunung Kelud yang tadi malam melatus. Gunung di perbatasan Kabupaten Kediri dan Kabupaten Blitar, Jawa Timur itu batuk-batuk.
             Lokasi tempat saya tinggal memang cukup jauh dengan Kelud. Lebih dari 70 km dan berada di Barat Daya dari Kelud. Dibandingkan dengan Solo dan Yogyakarta, tempat tinggal saya yang terletak di Nganjuk bagian utara tidak begitu parah. Angin yang membawa abu vulkanik itu utamanya mengarah ke barat. Bahkan, beritanya sampai ke Pangandaran, Jawa Barat yang letaknya ratusan kilometer dari Kelud. Bahkan, kata saudara saya itu di Yogyakarta terdapat sekolah yang diliburkan pada hari itu karena abu vulkanik.
            Pukul 05.30, Jumat 14 Februari 2014 masih tampak gerimis abu vulkanik dengan intensitas ringan. Jumat pagi, 14 Februari 2014 sepertinya belum ada satu pun televisi yang menayangkan letusan Gunung Kelud. Kecuali Metro TV di berita tertulis di bawah layar yang menyebut Kelud meletus. Erupsinya mencapai 10 km. Muntahan materialnya mencapai 200 juta meter kubik. Abu vulkanik juga sampai ke Surabaya, kota paling utara Pulau Jawa.
            Jumat 14 Februari 2014 itu saat saya berangkat mengajar jalan tampak debu oleh abu vulkanik. Jalan seperti berubah menjadi padang pasir. Debu halus menempel di pakaian. Apabila disalip oleh kendaraan lain maka debu kian beterbangan. Jarak pandang pun berkurang. Wajah pun harus ditutupi dengan sapu tangan maupun masker agar tidak kemasukan debu vulkanis.
             Di madrasah aliyah negeri tempat saya mengajar dibagikan masker gratis untuk warga sekolah. Di kelas sebagian siswa memakai masker. Saya pun sempat mengajar dengan menggunakan masker. Madrasah tidak diliburkan karena dianggap masih dalam batas kondisi aman.
            Selang seminggu pasca erupsi Kelud sisa abu vulkanis masih tampak. Sepekan itu sempat turun hujan dengan intensitas ringan maupun sedang. Abu vulkanis yang menempel di genteng pun turun dan berwarna kehitaman karena hujan. Selama itu saat siang hari rumah yang tidak memiliki plafon abu vulkanis yang halus dari genteng sewaktu-waktu bisa mengguyur rumah. Khususnya saat abu vulkanis itu diterpa oleh angin. 
            Selama sepekan lebih itu pula Kelud menjadi berita khususnya di televisi dan koran. Beritanya seputar sejarah letusan Kelud, pandangan pakar tentang Kelud, kondisi pengungsi, bandar udara yang ditutup karena abu vulkanik, dampak pasca erupsi sampai kunjungan presiden RI ke lokasi pengungsian.